Isnin, 30 Januari 2012

Tahu, Tapi Tidak Sedar

     Sungguh, tahu dan sedar adalah dua kalimah yang berbeza dari sudut ejaan dan maknanya. Hakikatnya, ramai yang tahu tapi ramai yang tidak sedar. Tahu tentang apa? Tahu tentang kehinaan diri dan kerendahan martabat diri manusia itu sendiri iaitu seorang hamba. Seorang hamba dan dilahirkan oleh seorang hamba juga. Dan asal-usulnya adalah seorang hamba juga iaitu Adam A.S.. Adam A.S. ditugaskan untuk menjadi hamba Allah dan begitu juga para zuriatnya. Adam mengajarkan ilmu kepada umatnya dan begitulah para rasul lainnya. Lalu, ramai yang tahu hakikat kehambaan diri seorang manusia ini.
          Tapi, malang sungguh kerana ramai yang telah tahu itu tidak sedar akan hakikat itu. Hanya sekadar tahu di minda tetapi tidak sedar di hati. Begitulah nasib yang menimpa bapa saudara nabi Muhammad iaitu Abu Talib. Bukanlah Abu Talib tidak tahu tentang kesahihan dan kebenaran Islam. Namun, dia hanya sekadar tahu dan tidak sedar bahawa Islam adalah agama dari Allah. Di situlah kita lihat bahawa sedar itu datangnya dari hidayah Allah. Tanpa hidayah dari Allah, segala pengetahuan yang tersemat di minda hanyalah sekadar bersifat tersemat yang tiada hikmat.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan